Iklan

Jumat, 01 Juli 2011

Historie de' Jogja (Part II)





Day III : Well Decorated & Boring Show.


22 Mei 2011, Minggu.

Ranjang hotel empuk banget. Mau bangun rasanya males banget, sayang gw sekamar sama Edwin & Agus yang tiap pagi bikin kerusuhan di kamar mandi.
Dengan berat hati gw angkat selimut dan perlahan menggeser pantat keluar kasur. Duduk bentar di depan TV. Nonton kartun minggu pagi setelah sekian lama.... *Flashback pas kecil lompat2 sofa sambil nonton Sailor Moon.

Trus mandi pagi dan take off ke destinasi berikutnya... tidur ronde 2 dimulai... bus berhenti.
Ternyata tempatnya deket hotel! Di depan gw ada gundukan batu gede, mirip-mirip markas rahasianya Batman, gw tunggu2 buat batunya kebuka trus keluar Batman pake sepeda roda 3 dan terbang ke pasar pagi tapi gak keluar-keluar. Gw malah dimarah duduk bengong di samping bis ngeliat kearah atas gundukan batu itu dan akhirnya disuru masuk. Masuk kemana?

Gundukan batu itu ternyata pintu masuk MUSEUM PRIVAT bernama Ullen Sentalu. Begitu masuk, wow! gw liat jalan setapak dengan pohon rimbun di kanan kiri, gw masuk berombongan kira-kira 20 orang (kita dipecah jadi 2 grup). Setelah jalan sebentar kita ketemu mbak-mbak berjilbab biru. Itu korban peloncoan tour guide kita, dengan wajah ramah dan polos dia ga tau kalo bakal ngasi tur ke kelompok manusia barbar. Setelah perkenalan, kita masuk ke pondok kecil yang jalannya masuk ke dalam tanah, beberapa meter dari pintu masuk gw liat piagam museum. Katanya museum ini ada dari taun 1997 dan dikelola oleh keluarga Haryono.

Gw sambil senyum-senyum nanya ke salah satu temen gw
"Nama pengelolanya mirip dosen kita ya"

"Emang dosen kita...."

"....glek *nelen ludah*....ohok ohok huek *yang ketelen malah ingus*....."
Ternyata dosen matkul History yang sempet gw remehin ini hebat bgt, sampe punya museum sekeren ini. Nama dosennya Pak Daniel Haryono, dia yang punya agenda kita sekelas bakal touring ke Jogja. Pak Daniel katanya pingin mahasiswa2 (khususnya jurusan design) biar lebih ngerti budaya Indonesia dan akhirnya bisa kita implementasikan pada design yang kita bikin nantinya. Oh, jasamu sungguh mulia Pak Daniel, sori dulu gw gak niat bikin rangkuman XD
FYI, Pak Daniel juga ternyata keturunan dari para bangsawan jogja. *applause 

Kembali ke museum....
Di dalem museum lengkap ada eksibisi keturunan-keturunan dari kerajaan yang ada di jawa tengah, khususnya Jogja. Trus ada batik-batik jaman dulu, koleksi puisi-puisi romantis jaman kuda gigit beton, dan kita dikasi jamu yang resepnya turun temurun kerajaan jogja dan katanya bikin kita awet muda. Jamunya manis-manis hambar gitu, ada cengkeh, gula merah, jahe, dan beberapa secret ingredients yang rasanya gak gitu ketara.

Gw tanya si mbak tour guide, kalo bahan2nya diubah jadi gula, garem, everything nice, lalu secret ingredient-nya "Chemical X" apa kita bisa bikin Powerpuff Girls?
Si mbak bingung nanggepinnya gimana, kayaknya dia gak pernah nonton film 3 anak TK super yang kalo terbang sambil kentutin pelangi itu.

Karena di dalem museum ga boleh ambil gambar, jadi gw gada foto dalem museum buat dirusak.

Tapi begitu keluar dari museum utama, tau-tau di depan kita ada rumah besar mewah berkesan arsitektur belanda, dengan taman penuh bunga yang ditengahnya ada patung Cupid. Masuk lagi ada Gift Shop  & Café mewah yang juga bersuasana Belanda (tapi mahasiswa Indonesia gak cocok sama harga Belanda).


Museum RECOMMENDED kalo lancong ke jogja!

Setelah selesai touring museum, kita bisa santai-santai di halaman museum yang luas dan teduh. Ada kolam gede yang bersih dan dekorasi-dekorasi patung modern dengan pilar-pilar batu.
Ehmm...speaking of which, temen gw yang punya golongan darah Bollywood langsung kegirangan dan melakukan adegan tak senonoh layaknya film-film india.

Yep, true story.
Puas jalan-jalan di Belanda KW super, kita lanjut ke Candi bawah tanah Sambisari dan Candi Kalasan.
Candi Sambisari gada yang menarik, dibilang bawah tanah gw kira bener-bener masuk ke dalem tanah kayak film Journey To The Center Of The Earth. Ternyata cuma Candi yang ada di tanah cekung yang dulu katanya ketimbun pas gunung meledak. Candinya juga ga bagus-bagus banget.

Yang asik disana itu pas mau jalan balik ke bus, kita liat 2 ayam yang muncul tiba-tiba. Mirip game Pokémon yang kalo kita nginjek rumput bakal keluar "Wild Pokémon" dan kita berantem sampe dia kewalahan dan akhirnya kita lempar Pokéball dan kita dapet Pokémon baru!
Tapi karena kita masih sadar akan kenyataan yang membosankan, kita berantem sama "Wild Ayam" dengan cara kejar-kejaran, dan nangkepnya manual pake tangan karena kalo dilempar bola basket sangat gak mungkin ayamnya bisa tiba-tiba masuk di dalem bola basket.
Kita (gw) cuma anak design yang kerjanya duduk di depan laptop sambil FBan dan meratapi nasib tugas numpuk yang gak kesentuh ini gak berhasil nangkep tu ayam.

Mungkin karena kasihan ato biar kita gak mempermalukan diri lebih lama, pak Daniel langsung ngajak cabut ke Candi Kalasan sambil kuliner Ayam Goreng Kalasan.
Candi Kalasan katanya candi Buddha tertua di Indonesia dan satu-satunya candi yang punya "Kala" terbesar dan ter-detail. (Kala itu semacem dekorasi diatas dan dibawah pintu candi yang bentuknya kayak kepala Cheshire Cat)
FYI, ayam Kalasan itu rasanya mirip ayam Taliwang khas Lombok.

Setelah makan dan presentasi di Kalasan, kita lanjut ke "Kompleks Candi Terindah" Candi Prambanan!


Ini pertama kalinya gw ke Prambanan, dan emang Prambanan keren banget!
Setelah kelompok Prambanan presentasi kita cuma dapet foto-foto karena udah sore banget. Kita juga sempet nyulik "Pasangan Bule" buat foto bareng. Kayaknya tu Bule lagi Honeymoon, sayang dirusak sama gerombolan iblis yang menyamar jadi pengamen pasar seni.

Dengan muka melas dan Speaking speaking english very bad, kita coba berkomunikasi dengan 2 manusia luar benua itu.
"Eeee.... misterrr, can we take take pictyure together?"
"Hm? Pardon?"
"Eeee.... we take pictyure with kamera misterrr... you know? Jepret-jepret gitu misterrr..."
"What? Sorry, can you repeat?"
 "WE TAKE PICTYURE TUGEDER GOD DAMMIT!!!"
Dan hasilnya adalah 2 bule senyum maksa dengan anak-anak yatim hyperaktif disekelilingnya.


Jangan kapok main ye Indonesia ya misterrrr....


Harusnya setelah Prambanan kita ke Candi Sewu dan Candi Plaosan (grup gw prensentasi disini)
Tapi karena udah terlalu malem dan kyknya pada capek, jadi agenda ke Candi Sewu dan Plaosan dibatalin, grup kita cuma disuru ngumpulin Power Point-nya aja. YESH! JACKPOT!

Trus kita lanjut ke acara berikutnya Nonton Sendratari Kolosal Ramayana.
Kita datengnya kecepetan, pas nyampe di teater, pintu malah belum dibuka, jadi kita ngabisin waktu arisan di pinggir jalan depan teater.

Pintu udah dibuka tapi masih belum ada pengunjung lain, bahkan gada orang lain. Disana cuma ada kulkas soft drink yang kegembok dan Toilet. Setelah duduk2 menunggu lebih lama dateng sekumpulan tetua berpakaian batik adat lengkap dengan blangkon dan konde, menenteng tas kresek yang berisi makan malamnya. Mereka duduk di sebuah gazebo berisi seperangkat gamelan jawa yang udah dipake main sama kita-kita. Setelah makan malamnya di lambung mereka masing-masing, mereka langsung ngeluarin peralatan-peralatannya, ada yang ambil palu untuk mukul gong, ada yang ambil secarik kertas berisi contekan lagu sinden, ada yang ambil tongkat kecil yang gw kira Light Saber.

Mereka mulai melakukan sesuatu yang menjauhkan mereka dari gaji buta.

Beberapa menit mereka main alat musik masing-masing, gw liat muka jenuh dan bosen. Mungkin karena kerjanya tiap hari begitu ato ada yang gak beres dengan pengunjung hari ini?



Yep, ada yang gak beres sama pengunjung hari ini...
Sendratari dimulai. Cerita yang dilakoni ini Ramayana, tapi karena ceritanya orang jaman dulu suka lebay dan kepanjangan maka dibagi jadi 4 bagian, dan masing-masing bagian dimainkan di hari yang berbeda. Kalo dimainin sekaligus mereka harus bangun rumah sakit di sebelah teaternya. Mirip-mirip sinetron gitu lah ada bersambungnya.

Kalo ga salah kita dapet nonton yang bagian ke 3...
Jujur aja gw ga gitu recommend buat nonton teater ini, gada dialognya sama sekali, dan musiknya monoton bikin ngantuk. Lakon tarinya banyak yang membosankan, tapi emang ada beberapa adegan yang gerakannya keren dan lucu. Tapi karena aktor panggungnya cuma nari ber-body language tanpa dialog sama sekali jadi gw ga ngerti ini lagi adegan apaan. Makanya tiap penonton musti bawa selebaran yang disediain di depan panggung yang isinya alur cerita dari drama tari itu.
Berhubung gw males bolak-balik baca dan nonton, gw sukses ketiduran padahal kita duduk di kursi batu kelas ekonomi dengan suara gamelan yang keras.

Idenya buat bikin teater ini bagus sih, panggung luas, kostum keren, lightning-nya juga profesional. Tapi kurang dekorasi dan kemasannya kurang menarik.

Ato emang kita yang sial kebagian nonton bagian yang ngebosenin?




Pulang dari teater kita kuliner di Warung Tongseng pak Min, Kaliurang.
Gw ga gitu inget pas kuliner disana, soalnya tempatnya jauh dari teater, hari udah malem dan gw udah keburu tidur. Yang gw inget bangun-bangun mulut gw disumpel daging kambing pedes sama kuah yang panes. Tapi rasanya enak! Untuk info lebih lanjut bisa cari2 di Internet.

Yep, pulang hotel langsung berpetualang ke alam bawah sadar.

Day IV : Borobudur, Malioboro, and Goodbye Jogja~

Hari terakhir kita di Jogja rasanya cepet banget, soalnya kita cuma ke Borobudur, shopping oleh2 di Malioboro trus setengah hari dipake perjalanan pulang ke Surabaya.

Check out hotel udah pagi sekitar jam 7an.
Langsung ke Borobudur, tapi di tengah jalan berhenti sebentar buat foto-foto di Gunung Merapi.

Di Borobudur PANAS BANGET! Trus kita dikejer-kejer pedagang baju, payung, minuman, dll, NYEBELIN BANGET!

Terakhir gw kesini pas gw masih SD, jadi rasanya udah banyak banget yang berubah.

Acara kita disini cuma dengerin presentasi kelompok Ruth, Dustin, Ria. Trus pak Daniel kasi tantangan dadakan, kita disuru cari relief kapan pinisili, siapa yang nemu pertama kali dikasi hadiah. Sisanya jam bebas dan foto-foto.
Diliat dari hari pertama, gw bilang kelompok si Ruth yang paling bagus presentasinya, dibela-belain print berlembar-lembar kertas dari source-source yang agak susah dimengerti.

Ria presentasi dengan lancar dengan logat campuraduk jawa-bali.

Penonton-pun mulai resah.

Waktu bebas di Borobudur juga kebanyakan dipake berteduh sambil ngerumpi soalnya di Borobudur emang PANAS BANGET.

Lanjut Malioboro, kita cuma dapet waktu 1-2 jam buat cari oleh-oleh, jadi gak banyak yang bisa diceritain.
Skill tawar-menawar gw masih cetek, gw cuma berhasil beli gantungan kunci dari harga 7 rebu jadi 5 rebu, itupun nawarnya berdua sama Agus. Trus juga beli Dodol Nanas dan Bakpia Coklat.
Yang gw seneng cuma pas jalan kaki ke Malioboro sebelum mencar kita 1 gerombolan gitu, jadi jalanan pada penuh.

Dustin, manusia gokil terjayus yang pernah gw temuin.

Setelah waktu berburu oleh-oleh habis, kita naik bis, mulai perjalanan panjang ke Surabaya.
Kayaknya gak puas Hepi-Hepi di Malioboro, udah mau tengah malem kita menggila di tengah jalan. Mobil Bus ber-lorong sempit itu tiba-tiba jadi tempat dugem. 

Yang berdiri berdugem ria layaknya di Pub, trus yang duduk ambil HP mereka masing-masing dan digoyang-goyang layaknya lampu disco. (lorong bus itu sempit lho)
Trus juga ada yang ekstrim, si Cabe dance sambil kayang dan ada yang salto-salto gak jelas kayak monyet epilepsi, ckckck, gw mau tau orang tuanya kayak apa. Emang terkesan brutal dan tak-sayang-nyawa, tapi dugem di bus itu jadi salah satu agenda dadakan yang paling asik selama 4 hari di Jogja.

Capek dugem, tidur, tau-tau udah subuh di depan kampus. Gw ambil motor gw di kos Fandi dan kita pulang ke habitat masing-masing.

END.


Epilogue


This post is brought to you by : HAZEL and CABE as Photographer!

Sumpah, liburan ini gw serasa kyk SiBolang, gw baru pulang dari Sulawesi dan sempat bikin resah warga Makassar dan Palu!

Gw bakal cerita kalo banyak yang minta, hahahaha

Oh, More Pulsa Kaming Sun! :D

So stay tune!

12 komentar:

AkaneD'SiLa mengatakan...

asiknya tour sambil jalan² gono... btw.. salam buat dosennya ya.. sip banget bisa punya museum gitu.. :D

KoskakiUngu mengatakan...

huayyoo, ngapain aza di makassar?
makan pisang epe' ya? huahuahua
crita duong!

Inez mengatakan...

Hahahaha! Seperti biasa, cerita lu asik punya..! Hiburan ditengah kuburan.. (eh?)

Itu yang "Hee~y Makarena!"-nya bikin ngakak banget! Ono-ono wae.. XD

Ayo cerita dooong soal Makassar & Palu-nya... Ya? Ya? *kedipkedipcentil*

The Chicken Wants To Swim mengatakan...

wkwkwkwk, aku ketawa sampe batuk pas serius baca tau2 nongol foto ''dompetku jatuh'' itu
wkwkwkwk, brilliant!

ngapain di makasar ko?
bikin bikin!

wkwk, asik nok,jogja kuereeen!
kapan2 aku mau ke jogja juga dah sama adi, wkwk
tapi ngumpulin duit receh dulu buat beli tiket
wkwkwk

yee, another sayembara! aww yeahh!

This is my own world, just wanna share it mengatakan...

hahahahah,,,seru banget,,rasa nya pengen ikut :D

Enno mengatakan...

hehehe...


kalian emang anak2 gila ya...

ngekek saya baca ini :))

anasaratu mengatakan...

keren kakk study nya bisa keliling gitu kota. jadi pengen :p

Radyta Alfiyah mengatakan...

enaknya....
foto2x lucu sekaligus keren...hahahaha
jadi pengen liburan juga :)

AuL Howler mengatakan...

GYAHAHAHA


GYAHAHHA


ADUHHHH BISA BASAH NIH CELANA AUL...
(eits... jangan mikir yang aneh2. ngompol maksutnya)

Hihi

Ya ampun bang.
Ini yang PALING PARAH

ckck...
*prihatin*

btw foto2 yg sekarang bagus2 bang. Aul suka. banyak yang mirip2 cover buku gitu :)

Brainless~ mengatakan...

@Akane
Asik dong, jalan2 pun tanpa gw ga bakal bsa asik, wkwkwkw

@KaosKakiBerwarna
UDAH DONG! GILA ENAK BGT PADAHAL PISANG DOANG!!! Gak bosen dah gw d makasar, ditunggu ceritanya yee :D

@Inez
emng lu baca ini pas lg melayat? wkwkwk
sep dah, ditunggu ceritanya yee :D

@MbakAyamKelelep
Ayo, sayembara berikutnya agak susah lhoo
wkwkwkw, ntar jga tak bkin pas liburan di bali
di tori bento mkan sama2 tu lho, hahaha

@This is my... kepanjangan mbak~
Ayo ikut aja gpp, asal bayar sndiri2, hahaha

@Enno
Hehehe, makasieh, kalo di dunia ni gda orang gila sepi bgt dong

@Anasaratu aka no.10
Hehe, mudah2an sering2 (tpi resiko dompet kna kangker)

@Radyta
Kan udah musim libur mbak...

@Aul
seperti biasa komenmu paling heboh, wkwkwkw
Ia donk, sapa dulu tmn2 gw pada fotografer profesional gituu
Fotonya credit ke mereka, editannya bru credit ke aku, wkwkwk

edwin lanji mengatakan...

wkwkwk dev aku ngakak ngeliat fotoe ruth


sakti bener fotonya XDDD
huakakakakakak

Opi mengatakan...

hhahhaa...nongol juga part 2 nya..

seru banget yak liburan lu..sik asik .. :D

soal poto bareng bule, temen2 gue juga pada girang kalo ada bule, bawaanya pengen poto bareng..gue mah ogah, soalnya kalo di poto, si Bule keliatan banget kinclongnya, yang pribumi keliatan guembel+kumelnya..

hoo..kemaren sempet ke makassar toh, pantesan beberapa hari kemaren makassar hawanya panas..ada lu rupanya.. -.-a