Iklan

Selasa, 05 Juli 2011

Meddling Kids!

Pas gw ada tur kampus ke Jogja, hari ke-3 sebelum mandi pagi (secara paksa) gw sempet nonton TV. Kebetulan hari itu hari minggu, jadi gw udah lamaaaaa bgt gak nonton TV di pagi hari minggu.

Apa yg gw dapet? Gw lupa itu namanya, tapi salah satu stasiun TV nongolin acara tentang musik, tentang musik-musik yang lagi hot-hot'nya di masyarakat. Jujur aja gw gak gitu up-to-date sama musik semenjak gw ngampus. Gw bukan mempermasalahkan acaranya maupun musiknya, tapi KENAPA HARUS MINGGU PAGI?!

Gw ganti channel, ada sih film kartun tapi kartun ecek-ecek kualitas jempol kaki dan porsi buat kartun yang lumayan bagus itu kurang! Dimana Conan?! Dimana Sailor Moon?! Dimana Mikimos?! Dimana acara-acara TV yang biasa bikin gw mogok sembahyang?!

Oke, acara TV bukan topik utama postingan gw kali ini,
Jujur aja dari sekian banyak hal yg gw senengi banyak juga yang gw gak seneng, salah satunya ANAK KECIL, khususnya anak kecil yang MANJA!


Gw sering kerja tugas di McD, soalnya tempat nongkrong terjangkau dan juga nyaman buat kerja favorit temen-temen sekampus gw salah satunya disana. Tapi gw paling gak seneng kerja kalo ada yang ulang tahun. Selain tambah penuh sesak dan ribut, gw banyak ngeliat anak-anak banyak tingkah dan orang tua sedikit iman.
Pokoknya kalo ada orang ulang taun pas gw bikin tugas bawaan gw pasti ngedumel, untung aja ada orangtuanya, kalo engga udah gw ganti daging di burger gw sama tu anak belagu!

Gimana gak emosi? Dengan segitu banyak bocah-bocah mulut speaker 350bpm, main sambil triak-triak sampe ada yang nangis didorong dari perosotan. Orang tuanya? Eeeeh, malah ngerumpi!
Jadi itu pesta ulang taun anaknya cuma kedok biar emak-emak ber"make-up" memble bisa arisan, gitu?
Parahnya kalo anaknya nangis malah si babysitter yang kewalahan, dia punya tangan cuma 2, tapi buat ngurusin tu anak kayaknya perlu 8, itupun gw rasa gajinya cuma buat kerjaan 1 tangan. Si ibu malah tambah asik cupika-cupiki.
Tugas gw tambah gak selesai, pulang-pulang stress. Stress gara-gara gw lupa minta kembalian. Paket super mantep yang harganya Rp 15.500 (tax included) gw bayar dengan Rp 20.000 .Gw minta bungkus dan langsung cabut, baru inget besok hari pas Agus nagih hutang! CIH!

Oke back to topic. Gw rasa anak kecil umur 0-5 tahun harus dikasi disiplin lebih, mereka harus tau mana yang BOLEH dan mana yang NGGAK BOLEH. Trus kalo udah 6 taun keatas orang tua harus ngasi contoh-contoh dan monitor anaknya lebih sering, bukan mengekang kebebasan si anak, tapi coba aja pikir, kalo disiplin gak dimulai dari kecil bakal jadi apa si anak kalo dah gede?

Gw dulu pas masih SD tontonannya Doraemon, Dragon Ball, Sailor Moon. Dan film-film kartun yang emang khusus anak-anak. Dimana pasti terdapat pesan moral dan kebaikan selalu mengalahkan kejahatan.

Coba deh kalo anak-anak sekarang, khususnya anak-anak yang terlalu dibebasin sama orang tuanya. Kecil-kecil tontonannya acara klip musik dengan presenter yang ngelawak jayus, kecil-kecil bawaannya sinetron cinta-cintaan korea, kecil-kecil mainannya Smack Down. Kebanyakan anak-anak jaman sekarang ga punya imajinasi! Bisanya bikin kesel dan norak!

Gw dulu bawaannya kartu Yu-Gi-Oh, kelereng, dan baju basah diketek hasil main petak-umpet dan sepak bola. Gw lebih milih bisa bikin layangan dan manjat pohon sampe kepala bisulan daripada duduk di depan TV sampe pantat kram.

Buat yang baca ini, orang tua atau anak-anak, Itu di belakang kaset atau dipojok TV pasti ada ratingnya, "Mature Content" "Bimbingan OrangTua" "Teens", dll. Itu dibuat bukan tanpa alasan. Teknologi dibuat untuk mempermudah hidup kita, bukan untuk memperbodoh kita khususnya generasi muda!

Gw bukan pengamat sosial, tapi gw tau yang namanya berlebihan pasti nggak baek.
Khususnya buat anak yang kondisi emosionalnya lagi labil (anak SMP dan SMA juga termasuk lho), buat anak yang belum tau kalo dunia nyata itu bukan sekedar rumput hijau dengan pelangi dikelilingi kupu-kupu dan babi bisa bikin rumah untuk menghindari serigala yang bisa kentut dari mulut.

Bukannya mau ceramahin macem-macem, gw juga masih perlu banyak belajar and i'm not perfect .
Tapi gw tau faktanya kalo kebanyakan Hp, kebanyakan FB, kebanyakan Twitter, kebanyakan Game Online itu sangat sangat sangat merugikan. Menurut gw orang yang udah addict sama internet bakal susah di kehidupan sehari-hari, bakal kuper.
Kebanyakan duit juga gak baek buat anak-anak, selain mereka jajan sembarangan mereka juga bakal kurang menghargai nilai dari duit yang hasil dari kerjakeras orang tuanya, makanya ada anak yg udah manja cacingan pula.

Jadi yaaaa, kita juga ga bisa nyalahin anak yang manja sepenuhnya. Orang tua, sekolah, teknologi, lingkungan juga ngaruh banget sama pembentukan perilaku anak-anak. Kayak makanan. Kalo makan sayur badan bakal sehat, kalo makan McD badan bakal gemuk, kalo makan permen gigi bakal rusak, kalo makan pete mulut bau kloset, kalo makan rinso bajumu bakal disumbangi ke yatim piatu.

Nasib generasi muda juga jadi tanggung jawab kita bersama, daripada ngomel yang nggak-nggak, bikin anak jadi bete mending "mendidik". Gw pernah belajar bentar tentang alam bawah sadar, manusia itu sebenernya respon lebih banyak pada kata-kata negatif apalagi kalo ngomong ke anak sambil emosi, gak baek banget buat anak kecil. Misalnya, orang tua triakin anaknya "JANGAN BANDEL!!!" tek dung, si anak malah menjadi-jadi. Daripada bilang "Jangan males belajar ya" mending bilang "Belajar yang rajin ya". Percaya ato nggak, sensitifitas saraf audio anak-anak masih kuat, jadi ngomong ke anak kecil tu harus yang "mendidik" bukan "melarang".

Jadi salah satu cara buat perbaiki sikap anak-anak itu ya kasi sesuatu yang menghibur juga mendidik. Buku dongeng misalnya, gw dapet referensi buku baru yang bagus, walopun gw gak punya tapi ini buku ini punya misi dan visinya sendiri yaitu mendekatkan kembali anak-anak pada dogeng dan segala yang berbau anak-anak, bukan Smack Down, Grand Theft Auto, atau lagu-lagu percintaan yang nggak kreatif dan mendidik. Plus! Duit yang dikumpul dari penjualan buku ini bakal disumbangi (dalam bentuk buku) ke anak-anak kurang mampu.

Langsung cekidot aja PeriBersayapPelangi, buat orangtua atau para kakak yang gak mau adeknya jadi madesu.
Perasaan dulu gw pernah bilang ini;
Kalo orang dikasarin, orang tu pasti jadi kasar.
Kalo orang dimanjain, orang tu pasti jadi manja.
Kalo orang dikasi yang baek-baek, orang tu pasti jadi baek.
Kalo orang dikasi pantat, mungkin muka orang tu jadi pantat.

Jadi berikan yang terbaik buat generasi muda kita! Dimulai dari diri sendiri, baru bisa berbuat untuk orang banyak! Peace, Love, and Enjoy Life :D!





Credit to Pungky dan 11 orang lainnya yg udah bikin buku ini. Ini sebenernya gw ikutan acara give away tapi dapet gak dapet gak gitu penting, yang penting gw udah gombes panjang lebar ngeluarin uneg-uneg di kepala gw yang dulunya mau gw semprot ke ibu-ibu yg arisan di McD. Now my head feel lighter, syalalala~
Misalnya gw menang giveaway ini, gw bakal kasi ke Angga, anak pembantu di kosan gw. Kasian juga dia ikut mamanya kerja di kosan gw, jadi dia kurangan temen gitu.... Plus biar dia ada kerjaan, gak ganggu asal masuk kamar gw pas gw nonton telenovela.



Remember kids!
Do hugs, no drugs!




... but still don't do both....

14 komentar:

anasaratu mengatakan...

SANGAT KAK !! gua bener2 gak suka anak jaman sekarang. dulu mah gua waktu SD maenan nya karet, maen kasti. Eh adek gue udah maenan FB, twitter, smsan terus. omongan mereka juga sok dewasa.
Demi apa gue gak suka orang yg so(K) dewasa sebelum umurnya. Nice post nih kak. Setuju banget lah pokoknya \m/

Riska mbem mengatakan...

Postingan malem ini emang bener. Bener dari yang bener-bener *halah*

Intinya sangat menggambarkan keadaan anak-anak masa kini. (untung masa anak-anakku ada di masa dulu)

Claude C Kenni mengatakan...

Yeah kasihan banget ya anak2 sekarang, masa kecilnya dirampas dan dinodai. TV penuh dengan tayangan ga bermutu, mereka ga ngalamin namanya minggu pagi ga mau pergi ke gereja demi nonton doraemon, hahaha

Pungky mengatakan...

makasyong ya udah ikutan giveawaynya si pungkay yaa. semoga menang. :D :D :D :D *cipika cipiki*

Audrey R. Subrata mengatakan...

Nice post!! Gue juga heran bocah jaman sekarang umur SD aja udah ga bener kebanyakan dicekokin sinetron2 gaje di tivi, aduh ga banget deh... padahal jaman gue masih SD aja sinetronnya juga masih yang bagus2 punya dan anak2 sejawat gue juga belom terkontaminasi sinetron. Terus tiap hari di SD mainnya gobak sodor sampe lecet2 kakinya. Miris liat anak jaman sekarang. -_____-

Btw salam kenal.
http://audreysubrata.blogspot.com :)

Enno mengatakan...

wih, ini sebenernya pemikiran aku juga... tapi kamu suarakan dengan gaya ngegerundel ala mahasiswa yg telat dapet kiriman duit hihihi...

mantabs! byk quote oke di posting ini, terutama yg soal muka pantat wkwkwkwk

:))

Marsella T. mengatakan...

SETUJU. paling emosi apalagi kalo tuh anak nangis mewek2 gak jelas...tadi pagi aja nih kebangun gara2 anak tetangga depan ribut minta, apa coba, KRUPUK

btw, iya hahaha ambil VCD saya :D
lah, OSPEKnya sampe malem gitu?

The Chicken Wants To Swim mengatakan...

ko devlin! keanya adik2ku harus baca ini, apalagi si adi, wkwkwkw

aku nggak mau sih adikku madesu, tapi apa daya, adikku udah madesu dari sononya. wkwkwk


angga itu yang muncul di pintu kos koko di ''kamar kos gw horor'' itu to? wkwk, jadi inget adi nok

mudah2an menang, hehe. salam buat si angga ya ko! (wkwk, sok kenal)

Brainless~ mengatakan...

@Nomer10
Jajaja, makanya sbagai kakak jga harus ngasi contoh yg baek, wkwkwkw, SIKSAAA!!

@Riska
Yep, aku bersyukur lahir pas jaman pohon mangga tetangga masih banyak dan bisa dipanjat2in (dan dicolong)
duh, masih kcil gw udah bringas trnyata, wkwkwk

@Kenni
Sep, ada temen! hahaha

@Pungkie
Aku minta mentahnya aja donks

@Audrey
wkwkwk, makanya aq ga pernah nonton TV smenjak SMP.

@Enno
Wkwkwkw, there's no mr. nice guy here

@Marsella
Krupuk?! masih mending! Adek2ku brantem gara2 SISIR

@Rara
Yap, anak tuyul satu itu, wwkwkwkkw
Ayo ajarin adi baca trus suru dia baca ini ulang 100x

Inez mengatakan...

Aaah! Bener bangeeeet!!!
Anak kecil yg lucu itu cuma anak kecil yang dewasa. (eh?)

(padahal jaman gw kecil, omelan gini jg udh banyak.. wkwkwkwk..)

Goodluck giveawaynya!

t h y a mengatakan...

nice postingan..
setuju.. setuju..setuju..
kasian bgt anak kecil jaman skrg.. gak ada lagu anak2, pilem anak2 jg gak ada yg bagus. semua cinta-cintaan muluu..
mau jadi apa generasi penerus ini?? mengenaskan.. :(

Gogo Caroselle mengatakan...

aku suka tulisannya and too true banget, kids nowadays get everything they want in a silver platter, leaving such a tiny space for imagination and creativity...

either way,
salam kenal :)

AuL Howler mengatakan...

Untung aku udah bukan anak-anak lagi.
Kalo masih, pasti nangis baca beginian.

Haha...

ih bang Dev pake ikut-ikut segala deh. Bikin kesempatan menang makin kecil aja -_-

Mana narasinya senior banget gini. Helloo..!! Pastinya bakal menang kan??
Isshh... rese deh beneran.

#PLAKKK!

Gyahaha

Hihi...

Mudah2an kita menang ya bang dev :)

[L]ain mengatakan...

gua juga pengen ikutan lomba ini, eh keburu tutup =,=

sama dah gua juga enek liat bocah bawel manja ga ketulungan