Iklan

Minggu, 31 Juli 2011

Brainless in Wonderland~

Hi there good human!
Udah lumayan lama gw ga update blog, yep, liburan gw udah mau expired, jadi sisa waktu liburan gw pake buat nambah jam tidur, jalan-jalan, tidur lagi, makan mandi boker, nonton tv, tidur lagi.

Posting kali ini (dan mungkin beberapa posting berikutnya) tentang liburan gw 1 setengah bulan yang lalu...
Gw ada sempet cerita tentang sedikit dari liburan gw disini, tapi gw pake bahasa Inggris, dan banyak orang masih belum mampu makan nelen kamus, jadinya masih banyak yg ga tau pas liburan ini gimana cara gw kabur dari rumah sakit jiwa.

Liburan kali ini lebih seru daripada liburan-liburan gw yang lain, gw banyak jalan ke tempat-tempat yang seru.

Tepatnya 18 juli, malem-malem banget. Temen SMA gw, Geri, yang sekarang ngampus di ITS, Surabaya baru selesai UAS dan dia pulang ke Bali. 
Malem itu gw juga iseng buka Facebook soalnya bosen main bareng adek-adek gw yg digantung di langit-langit layaknya piñata.

Si Geri nulis di Wall gw. "Dep, aku dah di Bali! Ayo besok jalan-jalan!"
Spontan gw langsung ngabari temen-temen gw yang lain, janjian jam 1 pada ngumpul di sekolah. Gak ngerasa udah jam 1 subuh...

Besoknya, 19 Juli, banyak yang batal ikut jalan, alasan mereka : 
"Ngajaknya dadakan banget, bego!"
"Gw baru baca sms lu, ngapain baru ngomong tadi malem, tolol!"
"Ogah! Trauma ikut lu jalan-jalan, skarang gw di rumah sakit! Main bungee jumping pake karet gelang bukan ide yg bagus!"

Geri yang ngajak jalan gw yang di-complain, oke. Anggap aja ini akibat dari main piñata malem-malem bareng adek gw (?)
Jam setengah 3 gw baru nongol di sekolah (entah kenapa, walopun udah gak sekolah kebiasaan telat susah ilang). Yang udah stand by disana ada Ervy, Alan, Grady, Geri.
Gw dateng bareng sodara misan gw, Rizki.

Ga ada tujuan, ternyata si Geri biang keringat dari acara hari ini ga tau mau jalan kemana, akhirnya setelah rapat dadakan, kita mutusin bakal makan Seminyak.


Divine Wonderland.

Seminyak itu salah satu tempat terkenal di Bali dengan pub, club, bar, restoran, dan tempat dugem-nya selain DoubleSix. Karena Seminyak hidupnya di malem hari (jelas aja, siapa yg mau dugem di sauna? Bali panas bo!) dan kita nyampe sekitar jam 4, sedikit tempat makan asik yang buka.

Denger-denger dari cecenya Ervy, katanya ada tempat makan baru yang bagus. Nama restorannya Divine Wonderland.

Sinetron baru di TVRI...

Divine Wonderland ini ada di jalan Laksmana, persis di seberangnya Trattoria Pizza dan sebelahnya Nirvana.
Tempatnya agak susah diliat, plang restorannya kecil dan nggak nge-jreng kayak tempat-tempat disekitarnya, trus tempatnya juga kecil, dari luar keliatan kayak bangunan lama, temboknya lumutan gitu, gak kayak tempat-tempat disekelilingnya yang desain exterior mewah dan modern. Mungkin kalo tulisan "restoran"nya dihapus orang kira itu toko barang antik ato panti jompo.

Waktu gw dateng ternyata belum buka, di bagian outdoor gw liat furniture-furniture putih dengan style English tea time gitu, trus ada mbak-mbak lagi nyapu di karpet rumput plastik yang lebar. Kita disapa mbaknya "Maaf mas, kita masih persiapan, masih belum buka, kira-kira lagi setengah jam".
Gw jawab "Boleh masuk dulu? Kita tunggu di dalem aja...". Mbaknya diem. Gw diem. Mbaknya diem. Gw masang muka melas. Mbaknya masang muka takut ."Ehh, iya iya, ma...masuk aja" kata mbaknya sambil nafas gemeter kayak abis maraton keliling kompleks restoran sambil makan sambel basi. 
Kurang ajar, penghinaan secara tidak langsung!

Begitu masuk di dalemnya... WOW!
Kita bakal ngeliat interior dengan tema "Alice in Wonderland", dengan furniture aneh bin antik dan didominasi warna merah kecoklatan, kita bisa ngerasain suasana French Baroque dengan inggris/rusia/belanda bar old-style. 
Gw rekomen kalo mampir kesini bawa kamera! Tempatnya asik buat foto-foto.

Drink Me!

Setelah liat-liat isi restoran, dan sempet ngerusak beberapa lampu, akhirnya si mbak selesai nyapu dan masuk. Si mbak pergi ke counter bar buat ambil menu, dan ngasi beberapa menu ke Ervy yang lagi asik liat-liat lukisan dinding di sekitar pintu masuk. Padahal gw berdiri bengong beberapa langkah di samping bar. Pelecehan!
Setelah Ervy bagi-bagi menunya, kita perlu 15 menit buat milih makanan n minuman, menunya cuma isi tulisan, gada gambar sama sekali. Nama makanannya juga aneh-aneh, jadi kita musti nanya satu-satu ke mbaknya.... dan pertanyaan2 gw ditanggepi paling akhir.... Gw akhirnya mesen 'BBQ pork ribs with caramel marinated' kurang lebih namanya gitu, lupa.

Setelah mesen, si mbak bilang kalo orderan kita bakal agak lama soalnya chefnya baru siap-siap.
Ok, kita punya banyak waktu luang buat liat-liat sekitar.
Divine Wonderland ada 2 lantai dan outdoor. 

Lantai 1 suasananya lebih ke "rumah" daripada restoran, soalnya tata letak meja kursi sembrawut, gak kayak restoran yang biasa naruh antara meja 1 dan meja 2 ada jaraknya. Di lantai 1 juga banyak objek-objek yang bisa dipake selama kita nunggu orderan.
Ada piano model old-western, meja catur, meja checkers, dan billyard. Jadi daripada bosen nempelin pantat di kursi (tapi kursinya disini empuk sih, jadi gapapa) kamu bisa ngerusak sepuasnya sebelum mereka ngasi tanda "Memecahkan berarti membeli"

Di lantai 2 ada bar lagi, dan perabot meja kursi di pinggiran ruangan, di tengah banyak ada space kosong, mungkin kalo uda malem bakal jadi tempat dugem. 

Outdoor kayaknya cocok buat yang nyari suasanya romantis, soalnya kalo malem kayaknya banyak dipasang lilin, dan dekorasinya banyak bouquet-bouquet bunga mawar warna putih dan merah.


Play Me!

Move Me!
Makanannya jadi! 
Oke, makanan disini variatif, kebanyakan masakan western grill barbeque, tapas, dan steak. Tapi juga ada menu vegetarian, dan makanan ringan kalo kesini cuma buat minum-minum. 
Makanan disini enak, buat steak, rasanya chef yang bikin udah profesional, Grady yang minta sejenis Fillet Steak yang "well-done" bener-bener dibikin well done! Ga ada bagian yang masih mentah (raw) atopun kematengan (over-done).

Kalo buat minuman, divine wonderland punya cocktail yang enak! Buat yang ga minum alkohol juga bisa cobain mocktail, dan milkshake. Tapi gw rekomendasi "mojito" mereka. Buah, daun mint dan soda yang dipake fresh dan enak! 






Kalo makan di dalam suasananya asik. Dekornya mendukung kalo kalian cari tempat makan dengan unique and fun experience. Lightingnya pake warna merah netral yang agak redup, jadi suasana bisa kayak di club, tapi mata kita gak sakit, musik yang dimainin lebih ke slow techno dan malemnya ada DJ, jadi tambah asik kalo jadi tempat nongkrong~

Lho....

Makanan gw kok ga ada? Gw tanya si mbak. Ternyata bener aja, pesenan gw dilupain! Apaan sih mbak?! Masa cuma gw ganggu bentar pas lagi asik nyapu udah dendam kesumat 17 turunan gitu. ckckck. Akhirnya yang lain pada makan duluan....



Beberapa menit kemudian, gw nerima sms, 2 orang lagi bakal gabung, si Vina dan si Cecek. 
Karena meja kita ga muat buat 2 orang lagi, jadi kita pindah makan di luar...

Di luar suasananya beda kayak di dalam, di dalam banyak pake warna-warna ngejreng. Tapi di luar lebih banyak warna-warna yang kalem, jadi cocok buat yang pengen makan dengan suasana santai maupun romantis. Karena interior dan dekor di outdoor banyak pake tema-tema wedding ato baroness garden, jadi nambah kesan elegan. 

Vina dan Cecek dateng, mereka cuma mesem minum dan makanan gw sudah selesai.
Waktunya makan~



Setelah puas makan, kita main-main lagi di dalem.
Kita kasi tur ke Vina dan Cecek, serasa rumah sendiri...

Setelah nongkrong bentar, akhirnya kita bayar dan lanjut jalan ke centro. 
Sayangnya gw ga ikut soalnya ada acara keluarga.



So!

Divine Wonderland ini gw rekomendasi banget! Gw kasi rating 5/5! 
Menurut gw yang kurang cuma plang restoran yang terlalu kecil dan desain menu yang ngebosenin, tanpa gambar. Tapi overall restoran ini Amazing
Soal harga nggak terlalu mahal kalo dibanding sama restoran sekitar sini, paling nggak ya bawa 100 rebu/orang udah bisa makan steak enak sama minuman berkelas~

Kalo cuma mau nongkrong dan nggak makan makanan berat, paling pas mesen potato wedges dan chorizo, atau yang suka dessert atau yang manis-manis bisa mesen chocolate mousse atau Pannecotta (mengandung alkohol-rum) mereka. 

Atau ngga, kalo mau nongkrong tapi budget kosong, bir bintang pas buat cegah bengong :D



9 komentar:

Claude C Kenni mengatakan...

As usual, foto2nya jadi daya tarik tersendiri, hahaha...nice post

Inez mengatakan...

Konsep tempatnya keren amat! Kok fotonya dikit, Dev.. :(

Eh, btw, awards nih buat lu!
http://whatisartanyway.blogspot.com/2011/08/hold-yer-tongue-hold-yer-anger.html

Ikmalia Anindita mengatakan...

wah, tempatnya seru banget ya. makanannya juga hmmm kliatan enak. bang, ngomong2 ngedit fotonya pake apa sih?

AuL Howler mengatakan...

HAHHAHAHAHAA....

HAHAHHA

HAHAHAHAHA

Hadeehh...
(atur napas)

Ini dia yang udah lama ditunggu2.
cihuyy

hahaha...
aduh bang. sinting sampean
:P

thya mengatakan...

mau makanannyaa.. hahuehehe ;D
tempaatnya nyaman kayaknya.
yg jd masalah??
mahal gak?? hahah
#mentalMahasiswa

armae mengatakan...

pinata apaan yah dev???

mbak-mbak yang jaga restonya kayaknya salting deh sama kamu.makanya sampe kyak gitu. hehehe

pengen ke Baliiiiiii!!!! :(

[L]ain mengatakan...

acara dadakan emang biasanya suka sukses ketimbang acara yang udah direncanain jauh2 hari

Fiction's World mengatakan...

waah asiknya itu restoran, kayaknya kalau saya kesana kalap buat foto-foto deh :P

[L]ain mengatakan...

konsepnya emang dimiripin sama Alice In Wonderland yah